Jalan-Jalan ke Korea: Curhatan Sepulang Korea

2:17 PM



Buat yang udah main-main ke blog gue (cieee!), kalian pasti bertanya-tanya kok udah buat artikel Korea Travel Guide, sekarang bikin lagi? Kok gitu? Kok gituuu?

Jawabannya:
Yee, terserah yang punya blog :P

Buat yang belum tau, baca artikel my (sok-sokan) travel guide to Korea di sini. Artikel itu gue bikin sepenuh hati, mencurahkan semua pengalaman yang gue dapet dari trip gue ke Korea November 2016 untuk kalian yang belum pernah ke Korea sebelumnya. Baca ya. Jangan males (becanda. Boleh nggak baca kok).

Artikel yang asli

Artikel yang itu sopan dengan tata bahasa Inggris yang lumayan bagus. Intinya artikel yang itu jaim. Beda sama artikel yang ini. Artikel ini artikel nyampah, nggak karuan, dan kalau nggak tahan boleh tutup browsernya trus lanjut pup lagi buat yang lagi pup.

Trus, kenapa gue bikin artikel ini? Karena gue gatel pengen nulis sembarangan dalem bahasa Indonesia soal trip gue ke Korea waktu ini. Berhubung kosa kata bahasa Inggris gue yang terbatas, gue nggak bisa ngomong seenak udel di artikel gue yang itu. Jadinya malah garing, sampe-sampe mungkin kalau bulu hidung kalian rontok kalian bisa denger bunyinya. Kreeekkk...pluk.

Ok, kita mulai aja ya.

Mabok kimchi.
Kalian mungkin udah tau kalau kimchi salah satu makanan utama orang-orang di Korea. Gue pun udah tau dan udah latihan makan kimchi dari lima tahun yang lalu. Tapi yang nggak gue tau adalah mereka seterikat itu sama KIMCHI. Bahkan kalo minjem istilah dari shojo-manga gue bisa bilang mereka kimchi-complex. Tiap side dish ada kimchinya (bahkan gue pernah dikasi langsung satu gentong isi kimchi sawi UTUH). Kimchi direbus, ditumis, diapain aja kayaknya dimakan juga sama orang-orang di sana. Mungkin kayak orang Indonesia yang makan nasi sama sambel aja idup  (iya, gue tipe yang ini), orang-orang di sana makan nasi pake kimchi aja idup. Bahkan kalo ada zombie apocalypse, kayaknya mereka akan ambil kimchi dulu sebelum granat.

Ketemu nggak kimchi-nya di mana?


Jangan norak sama banchan alias side dish.
Buat yang belum pernah makan di resto korea, side dish itu makanan pendamping di samping makanan utama dan gratis. Side dish mereka macem-macem, mulai dari kimchi (ini biasanya pasti ada, karena mereka kimchi-complex), acar lobak, sayur bayem, ikan teri (iya, mereka punya teri), akar lotus, dan banyak lagi macemnya. Side dish ini free-flow. Iya, men. Free flow. Bisa minta tambah sesuka hati (nasi juga bisa nambah sesuka hati). Ini berarti 2 hal, kalau kalian tipe orang yang kalo jalan-jalan ngiritnya keterlaluan:

  • Nggak. Kalian nggak bisa pesen side dishnya aja.
  • Lebih baik jangan bawa rantang atau tupperware. Mentang-mentang free flow, dikotakin buat makan malem gitu? Gue cuma mau bilang, inget nama baik negara sendiri. 
Banchan. Alias side dish.
Makan terooos.

Jangan ketipu sama badan orang Korea yang kecil-kecil. Di dalemnya mereka punya 12 lambung.
Ini bukan maksud mau ngatain mereka gendut lho ya. Nggak sama sekali. Ini adalah prasangka gue setelah liat porsi makanan mereka. Pertama gue makan di resto lokal sana, liat makanan gue, gue kira gue salah pesen ukuran makanan gue atau mbaknya lagi ngisengin gue aja, atau malah itu pesenan orang. Men, porsinya GEDE BANGET. Itu pork bulgogi bisa buat makan gue dua hari di kosan, belum lagi piring side dishnya yang jumlahnya nggak kira-kira di atas meja sampe gue nggak tau harus naruh tangan gue di mana. Yang punya resto kayak nggak empati sama lambung gue yang kecil karena kebiasaan makan hemat di warteg ini. 

Pork bulgogi yang porsinya anjay.

Belum kelar penderitaan gue harus ngabisin itu semua, emak gue pake pesen Jeon. Jeon itu savory pancake. Bentuknya mirip telur dadar raksasa. Pas si Jeon dateng, gue langsung tutup muka liat lebar Jeonnya cukup kayaknya buat ngebungkus jidat si Piko, anjing gue yang lebar itu. Ini kali keduanya gue mau nangis inget harus ngabisin itu semua. Kali pertamanya pas di Taipei tahun lalu. Tapi waktu di Taipei gue masih bisa ngebully cowok gue suruh ngabisin makanan gue. Lah, kali ini pas gue liat adik sama emak gue, mereka udah tiarap di meja, nggak sanggup makan lagi.

Si Jeon. Tapi enak. Tapi nggak sanggup makan lagi~

Sambap di Nami Island. Yang ini mahal. Jadi harus dihabisin.

Pulang-pulang dari Korea, gue ngerasa nggak kenal lagi sama betis gue.
Gue tau Seoul itu banyak tempat-tempat tingginya. Tapi gue nggak nyangka mereka setega itu nggak nyediain eskalator di subway station mereka. Dan orang nggak mungkin gali tanah buat subway station sedalem lima meter doang kan? Lima meter itu cuma cukup buat ngubur masa lalu kita dengan mantan kita, bukan buat subway station. JADI, kebayang kan tangga yang harus lo naikin tiap kali keluar dari kereta? Belum lagi kalo harus transit. Belum lagi kalo kaki sakit habis kebanyakan muterin Myeongdong sok-sokan mau jajan kosmetik banyak tapi duit nggak cukup dan akhirnya cuma beli seiprit. Rasanya kayak mau nyelinap ngumpet di tas orang aja biar digendong ke atas. 

Tangga oh tangga~


Jangan sok tahan dingin
Ini gue ngomong ke kalian yang kalo pake AC aja masuk angin ya, termasuk ke diri gue sendiri. Korea itu dingin cuy. Jangan disamain kayak Hong Kong atau Taiwan, apalagi Indonesia. Autumnnya mereka dingin banget, apalagi bulan November yang hampir masuk winter. Suhunya bisa naik turun sesukanya. Jadi nggak usah sok-sok setrong tapi ujung-ujungnya ngumpet di minimarket terus nyari anget. Bawa scarf tebel dan panjang, biar bisa lo tarik sampe nutupin idung kalo udaranya keterlaluan dinginnya. Bawa wind breaker atau jaket anti angin, jangan tolak angin doang yang dibawa. Ultra light down jaket dan heat tech-nya Uniqlo walaupun kerasa ngerampok dompet kita, tapi worth it. Banget. Apalagi kalau kalian ada plan untuk balik lagi ke negara 4 musim di musim-musim yang dingin atau berangin. 
Punya gloves? Bawa. Punya kupluk? Bawa. Punya kaos kaki tebel? Bawa. Punya coat? Bawa. 
Bawa aja semuanya sebelum rematik lo kambuh di sana.
Kalo nggak mau bawa banyak-banyak barang, bisa beli di sana. Buat cewek-cewek, di Ehwa banyak toko baju unyu-unyu dengan harga terjangkau. Gue akhirnya beli coat wool di sana 46,000 KRW. Super tebel, tahan angin, anget, dan juga kece.

Coat yang ini lho girls, beli di Ehwa *pamer*

Ini pelajaran dari gue selama 5 hari autumn di sana ya: kalo udah pake daleman heat-tech, badan udah lumayan anget. Jadi tinggal dilapisin 1 baju atau celana, yang penting ada jaket atau coat yang anget dan nahan angin. Yang bahaya adalah JARI. Lindungi jari-jari kalian dari mati rasa. Kalo jari tangan mati rasa, mau ngapain juga susah. Dan berhubung pipi gue off side kayak pipi chipmunk, pipi gue jadi sasaran pertama angin dingin jahanam. Rasanya kayak digamparin air es bertubi-tubi. Yang masalah pipi ini agak susah, karena gue nggak mau pake masker. Kalo pake masker nanti di foto-foto liburan, gue keliatan kayak psikopat. Jadi gue pasrah aja dan memohon ampunan-Nya.

Kena sial. Di Seoul pas orang-orang lagi pada demo.
Jadi ceritanya di satu Sabtu yang cerah, kita berangkat ke Ehwa. Hahahihi, foto-foto sana-sini, kita mau naruh belanjaan di apartemen sebelum ke Insadong dan Namsan. Pas nyampe Anguk Station, gue, adik gue, dan emak gue saling liat-liatan. Ada buanyak banget Polisi di sana. BUANYAK BANGET. Hari Sabtu, siang-siang, ngapain sih? Ada ancaman bom? Ada serial killer berkeliaran? Gara-gara nggak ngerti ini kenapa, kita sampe nggak berani masuk pintu yang sebenernya bisa langsung nge-link ke apartemen kita. Huhu. Kalo serial killernya masih di sana gimanaaaa?
Pas keluar exit 6, lebih bingung lagi. Itu Polisi udah baris kayak mau pawai. Bus-bus mereka parkir menuhin sisi-sisi jalan sekitar Anguk. Awalnya karena apartemen gue di sebelah Jongno Police Station, gue pikir lagi study tour kali ya? Tapi lama-lama gue nyadar juga, ngapain dah mereka study tour. Namun, karena orang-orang di sana santai-santai aja dan banyak orang berkeliaran pake hanbok di sana-sini, jadi kita selow. Lanjut jalan-jalan! 

Pulang dari Namsan & Myeongdong, rencananya kita mau ke Insadong lagi. nyari souvenir. Keluar Anguk station, keadaan lebih ngeri lagi dari siang harinya. Kita baru sadar, nggak ada mobil satu pun yang lewat di tengah jalan. Tapi masih banyak orang di jalanan, jadi kita masih selow aja. Pas nyampe Insadong, jedar. Toko tutup semua, termasuk emak-emak yang jualan street food yang biasanya buka sampe malem. 
Hmm...mulai curiga. 
Setelah beberapa menit kita baru sadar...kalau semua orang yang mengelilingi kita dari tadi...
Itu semuanya orang-orang yang mau demo.
Iya, demonstrasi turun ke jalan. Bukan demo masak. 
Kita nyadarnya pas liat mereka pada bawa bendera sama lilin. Oh dem. Matilah kita sekarang, pikir kita. Dengan secepat mungkin kita ngibrit balik ke apartemen. Untung masih sempet beli ramyun sama makgeolli di Sevel. Pas balik kamar, kita bisa liat jalanan penuh sama orang-orang yang demo. Mereka kayak semut dateng dari segala arah menuju Gwanghamun. Aih, ngeri banget. Mereka damai sih demonya, tapi kan berhubung kita orang dari Indonesia ya, yang sembako naik aja pada bakar-bakar ban, tetep parno juga kalo kenapa-kenapa.  

Yaudah minum rice wine aja kalo gitu.
Sambil nonton orang demo.


Buat yang suka tipe-tipe cowok Korea...
Buat yang gila banget sama oppa-oppa Korea, inget di Korea isinya...ya emang orang Korea semua. Jadi jangan sembarangan gelendotin orang di pinggir jalan. Udah, itu aja.


Demikian curhatan gue sepulang dari Seoul. Maaf kalau ada pihak-pihak yang tersinggung karena artikel ini. Nggak maksud sama sekali. Namanya juga curhat. 
Oh, jangan ambil kesimpulan dari curhatan di atas kalau Korea itu nggak asik ya. Salah. Salah banget. It was in fact one of my best trip. Sampe sekarang gue masih belum move on dari Korea *ngemil kimchi sambil nonton Running Man*

Jadi, udah tertarik sama Korea? Jangan lupa baca artikel gue yang waras soal Korea di sini ya (teteeep). 

See you in my next post!

You Might Also Like

6 comments

  1. amazing blog..all the views and all stuff of foods you share is just awesome..
    Latest Sports news

    ReplyDelete
  2. Hi kak.. Dari baca artikelnya uda kebayang bngt keseruan jalan2 di koreanya. Klo boleh tau waktu ke dateng ke haneul park tgl brp kak, viewnya keren banget ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Marisha! Thank you udah mampir! Waktu itu sih tanggal 11 November. Emang viewnya Haneul Park (katanya) paling bagus pas musim gugur.

      Delete

Powered by Blogger.